Tuesday, January 22, 2013

Lari dari Gili

Waktu beberapa bulan lalu gue memutuskan untuk pergi ninggalin Bandung dan berlabuh di Gili, gue punya satu harapan, yakin berubah dalam kurun waktu 100 hari...

Berubah? Jadi spiderman?

Gak gitu juga sih... Gue berharap aja dapat pencerahan apa gitu. Supaya gue lebih bijak, supaya gue gak sombong, supaya gue gak egois, supaya gue mandiri, supaya gue bisa mengandalkan diri sendiri. Hehe.

Waktu akhirnya gue memutuskan buat pulang lagi ke Bandung, setelah mencicipi berbagai 'rasa' dalam hidup yang ditawarkan di sana sebenernya gue sempet kecewa sih.

Tepatnya kecewa sama diri sendiri. "Segitu doang? Nyerah nih? Nyerah?"

Gue cuma berhasil setengah jalan di sana. Waktu pulang ke Bandung, gue sebenernya malu. Bukan karena apa yang gue kerjakan di sana, tapi karena gue gagal menaklukan ego gue sendiri. Sedih deh. Tapi ya gue juga kayaknya gak bisa bertahan di sana lebih lama lagi sih, ada sesuatu yang bikin gue ngerasa bahwa gue lari dari sesuatu.

Ini tuh kayak lari-ception gitu lho.

Gue lari ke Gili ninggalin masalah di Bandung, terus dari Gili juga gue lari lagi ninggalin masalah di sana... Kabur balik ke Bandung buat lari lagi ngelarin apa yang udah gue tinggalin.

Cape gak sih lari-lari? Padahal jaman sekolah dulu paling top juga gue dapet posisi kedua sih........... tapi dari belakang. Hahaha.

Setelah gue berkontemplasi. Kayaknya meskipun gue gak jago lari dalam hal olah raga. Tapi gue jadi jago banget lari-lari dalam kehidupan. Lari-lari dari kenyataan. Gue jadi kebiasaan bikin masalah, lari ke tempat baru, bikin masalah baru, lari lagi, bikin masalah lagi. Terus aja begitu.

Dan gue baru sadar, kalau ternyata... Berkah dari Gili adalah, gue anaknya udah gak lari-lari, mencla-mencle sana-sini lagi.

Tapi gue masih tetep lari sih.
Gue sekarang berlari untuk mengejar.
Tapi bukan lari dari... Melainkan lari menuju...
Bukan lari dari kenyataan lagi, tapi lari menuju kenyataan... Lari untuk membangun 'ini semua' jadi nyata. Untuk semua mimpi dan harapan, serta doa yang terus dipanjatkan meski tak terucap.

Gile, akhirnya gue ngerasain nih lari marathon. Empat bulan, gak berhenti-berhenti. Cape sih, tapi ya ayo sedikit lagi... Gak sedikit lagi sih... Tapi kalau berhenti sayang ntar kesusul. Balik lagi? Ya kali, udah gila apa. Solusinya? Ya terus lari sampai finish... Abisin! Babat...

Udah ah, gue anaknya optimis kok sekarang.
Iya gak ya? Iya aja deh. Khawatir dikit boleh kan?

No comments:

Post a Comment