Friday, October 12, 2012

Protest of an Utopist

Salah satu strange habit gue adalah me-repeat satu lagu yang sama selama berjam-jam bahkan berhari-hari.

Seminggu ini cuma ada satu lagu di music playlist gue: Armin van Buuren feat. Adam Young - Youtopia. Speaker laptop gue perkosa buat muter lagu ini terus-terusan. Kasihan ya. Mungkin speaker ini senasib sama gue dan seluruh warga negara Indonesia yang sedang disiksa oleh para pembuat kebijakan.. Sudah cukup lead-nya. Yang akan gue tumpahin di bawah isinya adalah protes keras!

Jangan protes, gue emang tukang protes! Bahas soal 'youtopia'. Tahun 2005 atau 2006 pas gue lagi rajin bikin artikel di koran, ada orang ngirim email isi respon atas tulisan gue. Waktu itu topik yang gue angkat perihal sistem pendidikan di Indonesia. Dengan titel sebagai anak SMA gue bacot banget komen-komen soal sistem, sotoy abis emang. Tapi ya saat itu gue ngerasa jadi tikus percobaan sih, suruh siapa format ujian dan penilaian gonta-ganti mulu setiap tahun? Dipikir enak jadi pelajar yang susah belajar gara-gara sistem gak jelas? Pokoknya gue curhat sama pemerintah, menuntut ini dan itu - ya kali dah bakal didengerin..

Nah, dalam surat elektroniknya, orang itu bilang bahwa gue ini seorang 'utopis'. Gue gak nangkep tuh maksudnya bagaimana. Utopis apaan lagi... Gue gak ngerti. Akhirnya gue baru ngeh yang dia maksudkan setelah Homogenic ngerilis lagu yang judulnya 'Utopia' di tahun 2007. Jaman vokalisnya masih Risa Saraswati, (Belom jadi hipster doi.. Namanya masih pake 'w' bukan 'v' dan gak sok horor-horor-an. Pokoknya jaman doi masih asik.)

Gue mencari-cari definisi 'utopia', yang ternyata.. Utopia is an ideal community or society possessing a desirable perfection. Oh, intinya gue dikatain sebagai pemimpi sekaligus perfeksionis toh.. Pemimpi yang mendambakan kesempurnaan. Dan mengingat hal itu, gue merasa tertohonya kok baru sekarang ya. Gara-gara insiden minggu lalu...

Berawal saat gue ngutuk-ngutuk pemerintah yang menurut gue bego banget karena membiarkan peredaran mobil murah di Indonesia. Tata Nano, Toyota Agya, Daihatsu Ayla. Gue ngetwit secara sarkastis. Paham banget sih, emang itu jadi sumber pemasukan negara. Tapi pendek banget dah mikirnya kalau semata-mata demi "pe-ma-suk-an" negara yang ujung-ujungnya juga pasti dikorupsi. Sama sekali bukan jaminan kualitas hidup masyarakat kan? Sekarang kalau dengan modal 30 juta kontan (lunas, tuntas) orang-orang udah bisa bawa mobil ke jalanan, mau semacet apa nih pulau Jawa? Kalau udah stuck di jalan endingnya kerja juga gak bakal efektif, produktivitas terhambat, orang-orang pada stress. Gimana mau maju? Di jalan raya aja kagak maju-maju.. Mau kemajuan dalam hidup macam apa coba?

Pokoknya tendensi gue adalah orang miskin gak usah banyak gaya! Udah deh negara kita tuh miskin. Macam India lah.. Banyak sih yang kaya raya, tapi yang menderita banget juga berkali-kali lipat jumlahnya. Ini semua emang gara-gara kelas menengah ngehe nih. Pengen dianggep kaya, jadi deh konsumtif banget. Beli mobil mbok ya jangan nyicil gitu. Selama masih bisa nyicil doang sih naik becak atau bus dah. Liat impact-nya dong.. Itu bukan peningkatan kualitas hidup. Hanya seolah-olah "hidup berkualitas". Our middle class society are keep fooling themselves. 

Terus Justito, salah satu senior gue di kampus nge-reply tweet gue. @thejustito: @andandika terus yang boleh gaya cuma orang kaya?

Gue ngerti banget semua orang pengen ngerasain enaknya hidup makmur. Gue juga bahkan pengen kok punya mobil sendiri. Elah... Gue motor aja sekarang gak punya. Gak usah kendaraan yang pake mesin dah, sepedahhh aja yang kudu diboseh gue gak ada! Gue pengen kok ngerasain jadi orang kaya, tapi gue gak mau ngebohongin diri gue sendiri. Gue gak mampu! Celakanya banyak banget orang yang pura-pura mampu. Mengingkari bahwa sesungguhnya kita-kita orang susah.

Dibilang susah idup gue susah.. Dibilang miskin juga ya miskin. Tapi gue menikmati kok keseharian gue dengan angkot, taksi, dan jalan kaki. Dan kemacetan bakal jelas-jelas merenggut hak gue untuk hidup nyaman di kota gue sendiri! Gue udah miskin nih, tapi gue gak mau sedih. Jadi jangan bikin gue sedih yah dear pemerintah..

Menurut gue salah banget ketika ada satu keluarga punya tiga sampai lima mobil sekaligus - dan semuanya hasil nyicil. Itu bentuk kepura-pura-mampu-an yang gue maksud. Denial total. Dan regulasi pemerintah yang baru memungkinkan situasi saat ini jadi makin buruk. Kasih lah hak buat orang-orang macem gue menikmati sarana transportasi publik yang layak. Gak ada yang ngelarang buat bergaya.. Dandan dah seheboh mungkin, asal gak ganggu hak orang lain. Itu aja.

Satu kutipan populer dari Jim Carrey harusnya bisa jadi clue:
"I wish everyone could get rich and famous and everything they ever dreamed of so they can see that's not the answer."

Sekali lagi, gimana hidup mau maju kalau di jalan raya aja gak maju-maju?

No comments:

Post a Comment