Saturday, September 8, 2012

A Piece of Cake: Rainbow Fake!

Demi Facebook dan Twitter: Fake is the lastest trend and everyone seems to be in style!

Sejak social media berjaya, semua orang nampaknya dengan mudah bisa jadi hipster atau bahkan trendsetter. Tapi apa mereka yang mengklaim jadi bagian dari kelompok itu mampu mendefinisikan makna sebenarnya? Well, I don't really think so..
Di mata gue, social media telah berperan besar dalam segala format kepalsuan yang ada di muka bumi - I put a label on it: the beautiful lies.
It's fine, it's okay.. but a lie is still a lie even when it's white.

Mundur ke beberapa bulan lalu, coba tengok masa keemasan si kue pelangi. Gue bakal kasar banget dalam menyikapi hal ini. Gue gak anti, tapi situasinya adalah terlalu banyak abal-abalnya.. Setuju gak? Gue sangat mengapresiasi sang kreator kue yang berinovasi dengan warna dan cita rasa. Dua pertama yang gue coba adalah lansiran bluegrass dan the goods cafe. Bener sih, gak butuh kompromi buat bilang kalau kue-kue itu enak. Tapi harga buat sepotong doang juga mahal mas, mbak.. Kalu dituker jadi nasi bungkus deket kampus bisa nyampe 10 bungkus kali. Tapi ya apa mau dikata, kan tuh kue jadi big hit aja di dunia pergaulan. Jelas provokasi ya bersumber dari twitter dash instagram dash path dash facebook. Cuma butuh satu-dua bulan buat bikin tren baru..

Mendadak semua cake maker, resto, dan cafe berlomba-lomba bikin kue warna-warni. Yang di mata gue bahkan udah mulai jadi bikin ngeri.. Pusing gila liat warnanya! Hahaha.. Ada beberapa yang emang sukses, enak lah.. Tapi dibandingin sama yang ngaco gak ketulungan kayaknya udah ibarat jarum di tumpukan jerami. Tapi ya gimana dong, semua orang pengen ngikut tren.. Bahkan emang mengorbankan diri aja sih biar dibilang ngetren. Lebih buruk lagi, pe-mu-ja-an: Oh rainbow cake.. Jadikan aku hambamu.. Lol.

Gue ambil sample satu tempat ya, ada satu cafe di historical street-nya Bandung. Di tempat ini cewek-cewek dan dedek-dedek SMA tuh korban utamanya. Mereka beli kue sepotong. Piringnya diangkat sejajar sama muka. Bibir dimonyong-monyongin. Jepret sekali-dua-tiga-kali. Belum puas, akhirnya jadi sesi pemotretan durasi 15 menit bersama si kue pelangi. Udah persis foto bareng sebelritis kalau ketemu di mall.

Nah, udah kelar narsis barulah kue dipotong.. kemudian hap masuk mulut, kunyah-kunyah.. Dan bersiaplah untuk menyaksikan bagian yang paling seru. Perhatikan dengan seksama ekspresi yang timbul di wajahnya.. Hahahaha, mukanya pada gak bisa bohong sih. Dengan air muka yang di-tegar-tegar-in itu, mereka bilang, "Hmm, enak ya... enak......."

Men, sedih men... rasanya bahkan gak enak. Kalau gue tandingin sama bolu kukus warung juga yang menang pasti bolu kukus. Mending uangnya dipake beli nasi bungkus sih, lebih kenyang..

Gue gak ngelarang.. Silakan dah, beli gih rainbow cake sebanyak-banyaknya. Cuma please banget, gue mohon..  Ayolah, ga usah pura-pura. Jangan sampe lo lagaknya doang suka atau seneng terhadap sesuatu cuma demi gelar 'hype' - padahal sebenernya lo menderita. Wake up people, wake up.. 

Dan gue makin terusik pas lebaran kemarin sih! Ada ya orang yang tega menodai kesucian kue lidah kucing alias katetong dengan mencampurkan pewarna tujuh rupa kemudian mengklaim itu sebagai rainbow cookies! And for the sake of kenikmatan kue katetong, this is just horrible and disgusting!

Gila ini dunia isinya udah gede bohong semua dah. Palsu!

There's a sayings by an unkown: If lying was a job, I know some people who would be a billionaire. Haha, gue rasa itu benar adanya. Seandainya yah.. Senandainya apa lagi?! Woy!!!

No comments:

Post a Comment