Friday, August 31, 2012

Ilmu Diam

Akhir-akhir ini gue pusing denger orang-orang ngomong melulu. Bahasan apa pun. 
Jangankan yang ngomel deh, kadang yang bercanda juga jatohnya jadi resek. 
Males aja dengernya.
Kalau bisa sih, gue minta satu tempat kedap suara. 
Bisa dibuka-tutup dan dimasukin kapanpun gue mau.
Bisa gak?

Omong-omong soal diam gue jadi keingetan, dulu ada yang pernah bilang kalau satu hal yang paling mahal di dunia adalah diam.
Dia berhasil ngebuktiin ini. Well, lewat sekuensial acak bersamanya - gue pun turut membuktikan.

Diluar kekesalan gue sama bunyi-bunyian manusia belakangan, gue sendiri sebetulnya tipe orang yang selalu memancing pembicaaran. Mulut gue tipe mulut yang gak bisa diajak kompromi kalau udah kebuka - bakal ngomong sampe berbusa. 

Dulu sih sempet ada orang sakti yang bisa bikin gue berhenti.
Orang ini bener-bener sakti..

Orang sakti ini mengajarkan bahwa..
Diam lebih dari sekedar emas.

Karena dalam diam..
Tanpa kata, kami bicara.
Tanpa bahasa, kami merasa.
Tanpa suara, kami memiliki segalanya.

Ilmu diam.

Sayangnya.. satu ketika orang sakti ini menghilang secara diam-diam.
Ya namanya juga sakti, ngilang aja gitu. Tring...
Apa kabar ya dia? Masih sakti gak ya?

Tapi dia pernah bilang juga sih.. Jangan kebanyakan tanya ini-itu.. 
"Kenapa harus ada kenapa? Karena tak cukup kata untuk menjawabnya".

No comments:

Post a Comment